Mengenal Trading Saham Syariah Untuk Pemula

Posted on
 Mengenal Trading Saham Syariah Untuk Pemula
Mengenal Trading Saham Syariah Untuk Pemula

Dijaman sekarang ini sudah banyak sekali metode syariah yang digunakan dalam kehidupan sehari – hari. Contohnya saja seperti tabungan syariah, hingga ke pasar finansial yang juga menggunakan metode syariah, seperti saham dan reksadana. Sistem syariah ini muncul dari adanya kekhawatiran masyarakat atas riba yang didapatkan dalam bunga tabungan yang diberikan oleh pihak bank. Nah untuk Anda yang ingin memperbaiki kondisi keuangan dengan cara yang halal dan sesuai agama, bisa mencoba buying and promoting dengan saham syariah loh.

Sebelum membahas lebih mengenai bagaimana buying and promoting saham secara Syariah, sekarang kita kenali dulu pengertian saham Syariah.

Pengertian Saham Syariah

Investasi maupun buying and promoting saham biasanya menjadi pilihan favorit para investor untuk mendapatkan keuntungan dalam finansial. Namun sebagian orang masih ragu untuk bermain saham, karena takut keuntungan yang didapat adalah hasil dari bunga/ riba dari transaksi buying and promoting yang dilakukan. Disini perlu diketahui, anggapan bahwa bermain saham adalah tindakan judi sangat tidak tepat, karena memperjualbelikan saham merupakan tindakan perdagangan yang sah dan diakui.

Badan keuangan seperti OJK (Otoritas Jasa Keuangan) bahkan sudah memastikan tidak ada unsur perjudian dalam melakukan perdagangan saham. Karena transaksi yang dilakukan adalah jual beli layaknya perdagangan yang terjadi di pasar. Dan untuk perdagangan saham tentunya dilakukan secara sah didalam pasar modal yang sudah dikelola oleh badan keuangan negara. Saham sendiri merupakan sebuah muamalah yang dihalalkan karena termasuk dalam kegiatan syirkah.

Syirkah sendiri artinya adalah akad kerja sama antara dua orang atau lebih untuk suatu usaha tertentu di mana masing – masing pihak memberikan kontribusi dana dengan kesepakatan bahwa keuntungan dan kerugian akan ditanggung bersama sesuai kesepakatan.

Jadi pada dasarnya saham Syariah itu adalah sebuah efek yang diperdagangkan dengan prinsip – prinsip dan nilai Syariah. Namun memang tidak semua saham yang diterbitkan oleh emiten atau perusahaan publik dapat disebut saham Syariah. Berikut adalah beberapa kriteria saham Syariah sesuai dengan peraturan yang dikeluarkan oleh OJK :

Baca Juga :   Investasi dan Forex

Perusahaannya atau kegiatan usahanya tidak bertentangan dengan prinsip Syariah. Contoh, bukan perusahaan produksi miras, perjudian, rokok dan lainnya.

Rasio hutang yang berbasis bunga, maksudnya hutang ribawinya dibanding complete aset yang dimiliki tidak boleh lebih dari 45%.

Total pendapatan bunga atau pendapatan tidak halal lainnya tidak boleh lebih dari 10%.

Beberapa saham yang termasuk kategori Syariah selalu dievaluasi oleh OJK setiap 6 bulan sekali, sehingga dipastikan ketentuan – ketentuan syariahnya terjamin dan tidak melenceng dari peraturan yang sudah ditetapkan.

Tempat Transaksi Untuk Saham Syariah

Tempat transaksi semua jenis efek tentunya dilakukan di Bursa Efek Indonesia (BEI). Dan tentunya transaksi ini bisa dilakukan setelah kita terdaftar sebagai nasabah dalam dealer atau pun sekuritas keuangan. Berdasarkan fatwa DSN-MUI No.80/DSN-MUI/III/2011 mengenai Penerapan Prinsip Syariah dalam Mekanisme Perdagangan Efek Bersifat Ekuitas di Pasar Reguler Bursa Efek, investasi dan buying and promoting saham Syariah hukumya adalah boleh dengan memperhatikan prinsip – prinsip transaksi Syariah di pasar modal.

Proses perdagangan saham Syariah di pasar modal adalah transaksi jual beli dengan menggunakan metode tawar menawar atau lelang yang berkelanjutan dengan menggunakan harga pasar yang wajar sehingga akad yang digunakan adalah ba’i al-musawamah. ba’i al-musawamah, ini merupakan transaksi atau akad jual beli biasa yang dilakukan dengan melakukan tawar menawar antara penjual dan pembeli. Dimana penjual tidak memberitahukan harga pokok barang yang dijual berserta keuntungan yang diperoleh nantinya.

Beberapa kriteria yang dilakukan dalam buying and promoting Syariah meliputi :

1. Sistem buying and promoting Syariah tidak dapat memfasilitasi margin trading

2. Sistem buying and promoting Syariah juga tidak memfasilitasi quick promoting (pasang posisi jual tanpa memiliki barang)

Baca Juga :   Pengenalan: Analisa Fundamental Forex

3. Menerapkan money foundation transaction dimana jual beli dilakukan harus sesuai dengan modal yang dimiliki.

4. Pilihan saham hanya khusus untuk saham – saham  Syariah dan terpisah dengan saham konvensional (non-syariah)

Setiap perusahaan efek harus mendapatkan sertifikasi terlebih dahulu oleh DSN-MUI. Jadi kita bisa merasa aman untuk melakukan buying and promoting saham Syariah sesuai dengan ketentuan syariat yang berlaku. Selain itu emiten atau perusahaan yang mengeluarkan saham juga dilarang melakukan kegiatan/ usaha yang tidak sesuai dengan prinsip Syariah seperti dibawah ini :

Tidak termasuk perusahaan dengan foundation perjudian atau permainan yang tergolong judi

Perdagangan dengan penawaran atau permintaan palsu

Jasa keuangan financial institution berbasis bunga

Jasa keuangan perusahaan pembiayaan berbasis bunga

Produksi barang atau jasanya haram zatnya (haram li-dzatihi)

Produksi barang atau jasa yang merusak ethical dan bersifat mudarat

Melakukan transaksi yang mengandung unsur suap (risywah)

Keuntungan Yang di Dapat dari Saham Syariah

Perlu diketahui beberapa keuntungan yang bisa kita dapatkan dengan buying and promoting saham Syariah. Mari kit acari tahu apa saja keunggulan dan keuntungan saham Syariah yang bisa kita dapatkan di bawah ini :

1. Investasi Dilakukan Sesuai Syariat Agama

Bagi yang muslim, tentu saja ingin melakukan investasi yang sesuai dengan syariat agamanya. Diaman dalam finansial yang dilakukan baik itu tabungan maupun investasi tidak terdapat bunga atau riba didalamnya.

Itu sebabnya saham Syariah ini hadir untuk para investor yang ingin investasi atau buying and promoting sahamnya sesuai dengan prinsip syariat. Saham – saham yang tercatat sebagai saham Syariah telah dijamin kehalalannya oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI). Sehingga kita tidak ragu untuk berinvestasi dan trading.

2. Saham Yang Likuid & Termasuk Indeks LQ45

Ada beberapa saham dalam indeks LQ45 yang termasuk dan dikategorikan sebagai saham Syariah. Yang artinya adalah saham tersebut memiliki tingkat likuiditas yang bagus untuk ditradingkan. Jadi kita bisa dengan mudah memperjualbelikan saham tersebut dan mendapatkan keuntungannya.

Baca Juga :   Tipe Pelaku Pasar di Forex Trading

Selain itu saham – saham Syariah ini termasuk golongan dari saham bluechip, yang dikenal sebagai saham yang minim risiko terjadinya penurunan harga yang signifikan. Jadi saham ini tergolong aman untuk ditradingkan karena minimnya resiko yang didapatkan oleh trader.

3. Keuntungan Didapatkan Dari Capital Gain dan Pembagian Dividen

Keuntungan yang didapat dari buying and promoting saham Syariah tentunya melalui capital achieve ataupun juga pembagian dividen. Contohnya jika saham yang dimiliki bertumbuh dengan pesat dan mencapai harga yang diinginkan, kita bisa menjualnya untuk mendapatkan keuntungan atau capital gain. Lain halnya dengan saham Syariah yang di investasikan jangka panjang , biasanya investor akan menerima dividen secara rutin setiap tahunnya dan diberikan oleh perusahaan yang mengeluarkan saham tersebut.

Nah itu adalah tiga keuntungan yang bisa didapatkan dari saham Syariah baik untuk buying and promoting maupun investasi jangka panjang. Pastinya semua keuntungan tersebut sudah sesuai prinsip syariat, jadi kita bisa tenang menikmati keuntungan tersebut karena tidak ada hasil riba didalamnya.

Gimana? Sudah siap untuk memulai buying and promoting pada saham Syariah? Trading saham Syariah tidak terlalu banyak perbedaan dengan saham konvensional. Hanya saja memang prinsip – prinsip dan tata cara kerja transaksinya harus memenuhi ketentuan syariat. Sehingga untuk umat muslim yang ingin berinvestasi sesuai syariatnya bisa dengan aman menjalaninya.